Logo The Globe Journal - Original
Promosi Pasang Iklan - Nomor HP Riswan
Follow Us on Twitter @theglobejournal | Untuk berita tercepat dan terhangat, ikuti Twitter kami @theglobejournal [] WARTAWAN dan PEWARTA FOTO Koran Online THE GLOBE JOURNAL tidak dibenarkan untuk meminta dan/atau menerima apapun dari nara sumber baik dalam bentuk amplop, uang, honor, biaya transportasi, biaya akomodasi, hadiah, dan berbagai bentuk gratifikasi lainnya. [] Jika Anda mempunyai berita atau informasi yang ingin diterbitkan di Koran Online THE GLOBE JOURNAL, silahkan mengirimkankan langsung ke email redaksi@theglobejournal.com atau via fax 0651-7557304. [] LAYANAN PELANGGAN: Jika Anda mengetahui dan memiliki informasi tentang WARTAWAN dan PEWARTA FOTO Koran Online THE GLOBE JOURNAL yang bekerja dengan melanggar Kode Etik Jurnalistik dan/atau mengambil berbagai bentuk gratifikasi dari narasumber, Anda dipersilahkan untuk mengirimkan SMS ke HOTLINE 0819-7390-0730 [] Untuk pemasangan Iklan dan Pariwara serta Kerjasama lainnya dapat langsung disampaikan ke Markerting Koran Online THE GLOBE JOURNAL di Telp 0651-7414556, 7557304 atau HOTLINE 08190-7390-0730. Tim Marketing THE GLOBE JOURNAL akan segera menghubungi Anda. []

Breaking
News

Serambi»Pendidikan»Ujian Nasional, Akhirnya Ditunda! Hanya di Beberapa Provinsi Saja


Ujian Nasional, Akhirnya Ditunda! Hanya di Beberapa Provinsi Saja
Minggu, 14 April 2013 08:54 WIB

JAKARTA – Dugaan penundaan ujian nasional (unas) yang mulai mencuat kemarin akhirnya jadi kenyataan. Setelah berkoordinasi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), sejumlah provinsi sudah menyatakan unas ditunda akibat kacaunya distribusi naskah ujian. Kemendikbud meminta masyarakat dan siswa tidak resah atas fenomena ini.

Di antara provinsi yang sudah mengumumkan penundaan adalah Nusa Tenggara Timur (NTT). Otorritas setempat sudah mengumumkan jika unas hari pertama (Senin, 15/4) ditunda dan dijalankan pada Jumat (19/4) depan. Untuk ujian Selasa dan Rabu tetap dijalankan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan. 

Upaya penundaan ini diambil karena percetakan naskah ujian yang dijalankan di Bogor, Jawa Barat belum rampung. Diperkirakan naskah ujian baru sampai di NTT Senin depan (15/4) dan langsung didistribusikan ke sejumlah rayon. 

Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (PPO) Provinsi NTT mengklaim jika penundaan ini sudah dikoordinasikan ke Jakarta dan sudah mendapatkan restu dari Mendikbud Mohammad Nuh.

Kasus serupa juga muncul di Bandung. Menurut sejumlah informasi, hingga kemarin siang naskah ujian belum sampai di dearah yang bertetangga dengan Ibu Kota Negara DKI Jakarta itu. Jika pendistribusian naskah unas di Bandung ini molor, tidak menutup kemungkinan Kemendikbud akan mengeluarkan instruksi penundaan ujian.

Saat dikonfirmasi Mendikbud Mohammad Nuh belum berkomentar banyak soal penundaan unas di sejumlah lokasi itu.

’’Besok (hari ini, red) kami akan menggelar konferensi pers soal perkembangan persiapan unas 2013,’’ ujar menteri asal Surabaya itu kemarin.

Nuh mengatakan masyarakat dan siswa tidak perlu cemas terhadap perkembangan persiapan unas yang muncul di media akhir-akhir ini. Dia meminta para siswa terus mempersiapkan diri menghadapi ujian tahunan itu.

Mantan Menkominfo itu mengatakan, pihaknya tidak menaruh rasa kekhawatiran jika akhirnya di sejumlah daerah unas terpaksa harus diundur. Nuh mengatakan potensi kebocoran ujian di daerah-daerah yang mengalami penundaan itu sulit terjadi.

’’Sebab soal di setiap provinsi berbeda-beda,’’ katanya.

Contohnya untuk kasus di NTT. Potensi siswa di daerah tersebut menerima lembar soal unas untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia (mata pelajaran uans hari pertama) dari provinsi lainnya sangat terbuka. Apalagi dalam kebijakan unas diatur jika soal yang sudah diujikan boleh dibawa pulang para siswa.

’’Saya tegaskan tidak akan ada kebocoran. Karena soal untuk NTT itu berbeda dengan soal untuk provinsi lainnya,’’ kata Nuh. Menurut sejumlah pihak, sampai kemarin Kemendikbud masih terus mengumpulkan laporan dari provinsi-provinsi lain terkait urusan pendistribusian naskah ujian. Mereka belum melansir daerah mana yang sudah aman dan daerah mana yang mencemaskan.

Nuh juga menyoroti soal fenomena klinik siswa menjelang ujian. Mulai dari berdoa di kuburan, berdoa sambil mandi kembang, hingga mendoakan pensil 2B yang akan digunakan untuk mengerjakan soal ujian. 

’’Berdoa masak tidak boleh. Kita mau makan setiap hari saja berdoa, ini yang ujian setahun sekali masak tidak boleh berdoa,’’ katanya.

Nuh mengakui banyak cara yang bisa dilakukan dalam berdoa. Dia meminta siswa tidak menggunakan cara-cara yang berlebihan dan berpotensi menyekutukan Tuhan. Berkali-kali dia mengatakan nilai positif unas diantaranya adalah mendorong siswa untuk berdoa dan mendekatkan diri kepada Tuhan.

Dia lantas berbagi tips supaya siswa tidak cemas dalam menjalankan unas. Diantaranya adalah siswa harus percaya diri terhadap upaya belajar selama ini yang telah dilakukan. Selain itu siswa juga harus menanamkan rasa optimisme bisa mengerjakan soal unas.

’’Tips yang terakhir ya berdoa itu tadi,’’ pungkasnya.

Sementara itu kalangan parlemen mulai bereaksi atas pelaksanaan unas 2013. Sekretaris Fraksi Partai Hanura Saleh Husin mengaku prihatin dengan sistem manajemen dan penanganan distribusi bahan  ujian. ’’Saya selaku wakil rakyat dari NTT sangat menyayangkan atas ketelodaran ini sehingga unas ditunda,’’ kata dia.

Dia mengkritik sistem sentralisasi percetakan naskah unas. Dari pengalamannya, kasus seperti ini tidak pernah terjadi ketika pemprov diberi kewenangan dalam mencetak naskah ujian.

’’Kalau terpusat seperti sekarang ada masalah sedikit saja di satu perusahaan, pelaksanaan unas bisa terganggu,’’ tandasnya. Setelah unas rampung nanti, dia mendorong Kemendikbud dan DPR melakukan evaluasi secara menyeluruh. [1-jpnn]






Twitter TGJ 3
Redaksi:
Informasi pemasangan iklan
Hubungi:
Telp. (0651) 741 4556
Fax. (0651) 755 7304
SMS. 0819 739 00 730


Komentar Anda

Terpopuler

Cities

Seni dan Budaya

Jalan-Jalan

Berita Foto

«
»
Close